Pelajaran Kehidupan di Luar Bangku Sekolah

22 Sep

Masih jelas dalam ingatan saya kejadian setahun yang lalu saat saya masih menjalankan kerja praktek di sebuah perusahaan produsen alat-alat elektronik di Kawasan Industri Cikarang Barat, Bekasi. Silahkan tanya teman seperjuangan saya disana, Yoan, betapa ampasnya kerja praktek yang kami lakukan disana, sehingga saya menjadi sangat malas-malasan menjalankannya. Oke, ini hanya pembelaan semata, hehe.

Masih jelas dalam ingatan bagaimana tertamparnya saya disana, oleh perkataan seorang operator perakitan yang saya observasi. Adit, namanya, pada hari kesekian saya disana berkata “Kak Nadia, kalau kuliah di ITB mahal ya? Saya kepengen deh bisa kuliah disana”. Percaya deh, satu kalimat tersebut dapat membuat siang saya menjadi menarik untuk dijalankan, sekaligus menyegarkan saya dari kantuk, yaa.. karena tertampar-tampar itu tadi.

Usut punya usut, ternyata Adit lulusan sebuah SMK di Bekasi, yang karena ketiadaan biaya dari orangtuanya memilih untuk bekerja menjadi seorang perakit alat-alat elektronik, di perusahaan tempat saya menjalankan kerja praktek tersebut. Adit sudah bekerja disana selama setahun dan selama itu pula dia menabung agar dapat melanjutkan pendidikan ke bangku kuliah. Menurut Adit, “Kerja disini gak enak Kak. Saya capek banget kerja setiap hari, kadang-kadang sampai 2 shift. Bahkan Sabtu dan Minggu pun gak libur”.

Ya Tuhan. Adit itu umurnya diantara adik saya yang kedua dan ketiga. Saya kagum pada semangat Adit untuk mengikhlaskan pendidikannya tertunda agar dia bisa mencari sendiri duit kuliahnya. Sementara orangtua Adit sudah menyatakan ketidaksanggupan mereka kalau harus membiayai pendidikan Adit sampai bangku kuliah. Ya Tuhan. Di saat orang lain ingin kuliah, saya malah malas-malasan membuat laporan kerja praktek yang tidak seberapa sulitnya. Hanya. Tinggal. Mengetik.

Setelah keluar dari perusahaan, Adit berangkat ke Bandung dengan harapan biaya kuliah di Bandung jauh lebih murah dibanding di Jakarta. Kebetulan keluarga Ibunya Adit ada yang tinggal di Bandung jadi bisa menumpang tinggal disana. Terakhir saya ketahui, Adit balik ke Bekasi dan berwirausaha membantu orangtuanya karena ternyata biaya pendidikan di Bandung tidak beda jauh dengan di Jakarta. Tabungan Adit tidak mencukupi untuk membayar uang pangkal, padahal dia sudah berniat untuk kerja part-time demi menghidupi kesehariannya di Bandung. Ngenes.

Tamparan kedua berasal dari kasir Yomart di depan rumah saya, Mbak Wulan. Sebenernya umurnya tidak beda jauh dengan saya, tapi demi norma kesopanan dan keseganan, alias memang belum kenal terlalu dekat, kami saling memanggil mbak. Cerita mengenai beliau sebelas-dua belas dengan Adit, yang baru saya ketahui kenyataannya seminggu yang lalu.

Singkat cerita, Mbak Wulan juga langsung bekerja setamatnya beliau dari sebuah SMK di Bandung. Sekarang, setelah beberapa tahun bekerja, Mbak Wulan akhirnya bisa kuliah D3 di perguruan tinggi swasta di Bandung, dan jika sudah lulus nanti berniat melanjutkan ke S1. “Saya sanggupnya kalau dicicil gitu mbak. Kalau langsung S1 ga sanggup bayarnya”, curhat beliau. Ya Tuhan. Saya bisa jawab apa kalau dicurhati seperti itu.

Padahal saat ini saya tinggal menyelesaikan skripsi saya saja, tidak perlu mencuci beberapa sks saya. Tinggal menamatkan 4 sks tersisa, yang tidak tau kenapa sangat malas saya kerjakan. Bahkan niatan untuk mulai mengerjakannya pun sesusah menemukan sinyal HSDPA dari lantai 1 rumah saya. Saya hanya tinggal meluluskan kuliah saja, sedangkan oranglain masih harus berjibaku bagaimana untuk memulai kuliah itu. Ya Tuhan maafkan saya..

52 Responses to “Pelajaran Kehidupan di Luar Bangku Sekolah”

  1. TUKANG CoLoNG September 22, 2010 at 9:49 pm #

    ini erat kaitannya dengan softskill..

    btw, iya karena apa yg ada di foto itu. setelah widget dari situs itu ku hapus, semua beres

  2. Fahmi September 22, 2010 at 10:01 pm #

    *baca tulisan ini disaat saya sedang membuat proposal PKM..
    saya juga harus semangat kuliah dan tidak boleh melewatkan kesempatan yang ada…

    • TUKANG CoLoNG September 23, 2010 at 4:38 pm #

      wah ikut bikin PKM juga ya? aku juga..

      • nadiafriza September 24, 2010 at 4:05 am #

        PKM itu apa yaa?

        • Fahmi September 24, 2010 at 11:38 pm #

          @ tukang colong : ikutan juga ya bro? semoga kita lolos.. dan ketemu di PIMNAS di jogja..hehee….
          @ nadiafriza :program kreativitas mahasiswa, diselenggarain ama Dikti n klo lolos bisa didanai ampe 7 juta,,lumayan…

        • nadiafriza September 24, 2010 at 11:55 pm #

          lo berdua mau jadi peneliti ya? atau enterpreneur?

        • Fahmi September 25, 2010 at 12:54 am #

          kalo saya sih pengen jadi engineer yg lurus2 aja.. niatnya PKM buat nambah pengalaman,pemasukan and ngelengkapin CV saya…

  3. Regina September 22, 2010 at 10:40 pm #

    Terkadang kita memang lupa bahwa apa yang tengah kita miliki saat ini, yang tanpa sadar tidak kita syukuri, sangat dimiliki oleh orang lain.

    Nice post, anyway😀

    • nadiafriza September 23, 2010 at 10:59 am #

      makasih mbak Re🙂 saling mengingatkan yaa

  4. 'Ne September 22, 2010 at 11:02 pm #

    benar2 pelajaran hidup tuh, berkaca dari orang lain untuk membuat kita bersyukur..
    saya juga sih pengen S2 kagak ada biaya tabungan belom cukup juga, tapi masih bersyukur kok dengan keadaan sekarang🙂
    ayo Nadia semangat bikin skripsinya, makin malas makin lama berkutat dengan skripsi lho hehe..
    sukses ya..😀

    • nadiafriza September 24, 2010 at 11:04 pm #

      makasih ya mbak Ne🙂 mohon doanya..

      mengenai s2, semoga diberi secepatnya ya mbak aamin

  5. kiky September 22, 2010 at 11:46 pm #

    terharu sekaligus malu bacanya…saya pernah dapat “mbak/asisten rumah tangga” yang sengaja jadi “asisten RT+inval” buat ngumpulin kuliah tahun berikutnya…

    • kiky September 22, 2010 at 11:47 pm #

      eh, btyw…ma kasih dah mampir…saya link yoo…

      • nadiafriza September 23, 2010 at 1:21 am #

        silahkan🙂 makasih juga tante kiky🙂

  6. arman September 23, 2010 at 12:09 am #

    nah iya tuh… hayoo semangat..
    coba liat banyak orang yang pengen kuliah tapi gak bisa. jadi kita yang udah punya kesempatan kuliah harus dimanfaatkan sebaik2nya… gak boleh malas2…😀
    ayo.. tinggal skripsi aja kan… dikerjain lah buruan, abis itu udah lulus kan lebih enak…🙂

    semangat ya!!!

    • nadiafriza September 23, 2010 at 1:16 am #

      pengennya langsung lulus aja mas ga da skripsi hahaa.. makasih yaa🙂

  7. febriy September 23, 2010 at 1:16 am #

    saya juga ikut tertampar…..😮
    if we were they… kuat gak ya😕
    ganbatte kudasai!!!!!!!!

    • nadiafriza September 24, 2010 at 11:14 pm #

      jangan dibayangin. bersyukur ama keadaan kita sekarang aja deh Feb :p

      btw thank you yaa🙂

  8. Alris September 23, 2010 at 3:16 am #

    Liat orang dengan keadaan begitu harusnya lebih semangat, ya. Semoga skripsinya cepat kelar. Salam

    • nadiafriza September 24, 2010 at 11:13 pm #

      makasih doanya pak🙂 sukses selalu yaa

  9. kyra.curapix September 23, 2010 at 7:20 am #

    kapan juga ya aku lulus
    hahaha
    repot seakarang
    makin tua dikampus

  10. maucokelat September 23, 2010 at 7:28 am #

    hayooo….singsingkan lengan baju… mari bareng2 kita semua orang, selesekan kuliah yang tak kunjung kelar ini…😀

  11. iraa September 23, 2010 at 7:37 am #

    nadiciiiii, ayo semangat menyelesaikan TA nya ya. lo lebih rajin dan pinter daripada gw, gw aja bisa, lo juga pasti bisa🙂

    btw, kapan nih kita ketemuan ga jadi2 deh..:(

    • nadiafriza September 23, 2010 at 11:01 am #

      haha pujian lo ga mempan ra😀 iyaa tengkyu yaa🙂

  12. Asop September 23, 2010 at 8:32 am #

    😥 Tuh kan, gue jadi inget TA gue juga… *jadi selama ini diapain aja!??*
    Jangan lupa kita harus selalu bersyukur, karena di bawah kita masih ada yang lebih bawah lagi, lebih menderita dari kita…😦

    Nad, gue kasih lo award ya.🙂 Cek di sini, oke?:mrgreen:

  13. morishige September 23, 2010 at 8:36 am #

    deg!

    saya jadi ikutan tertampar. 4 tahun ini saya ngapain aja ya kok sampai sekarang belum lulus-lulus…??!!

    • nadiafriza September 23, 2010 at 10:57 am #

      waduh, itu jumlah tahunnya kenapa pas banget ya..? tertampar lagi deh ini :p

  14. Ali Reza September 23, 2010 at 9:30 am #

    Nah, pelajaran kayak gini lebih mahal daripada teori-teori di kelas yg kadang tidak kepake sepenuhnya di pekerjaan. Ini tidak pernah didapat di kelas manapun: pelajaran hidup. Terima kasih udah mengingatkan😉

  15. ung September 23, 2010 at 11:30 am #

    bersyukurlah menjadi orang yang mengetahui kelemahan dirinya sendiri dan berusaha untuk memperbaikinya.

    selalu ada jalan bagi mereka yang berusaha.
    dan mungkin jalan mu adalah untuk merasa malas di kala yang lain semangat.

  16. harumhutan September 23, 2010 at 11:50 am #

    hayuk atuh nad ,semangad!
    selsein skripsinya..

    adit dan wulan da kasih pelajaran yang baguskan?

  17. Rossa September 23, 2010 at 12:08 pm #

    semangat mbak! bisa jadi pelajaran buat saya juga yang baru masuk kuliah.

  18. julicavero September 23, 2010 at 1:23 pm #

    sebenarnya pelajaran kehidupan paling banyak kita temukan di luar sekolah kalo disekolah kan yg formal aja tp di luar bangku sekolah pelajaran tentang aplikatif dalam bermasyarakat jg dipelajari

  19. bundadontworry September 23, 2010 at 2:30 pm #

    ayo Nad……..semangat, semangat………….!!!
    biar kelar skripsinya, wisuda, kerja, dan……
    bunda nunggu undangan janur kuningnya ya……..🙂
    salam

    • nadiafriza September 23, 2010 at 4:41 pm #

      janur kuning masih lama Bun.. belom kepikiran juga hehe. makasih yaa Bunda🙂

  20. mylitleusagi September 23, 2010 at 2:33 pm #

    he…he..he..
    kamu males ngerjain skripsi..
    aku males ngerjain tesis…
    padahal dulu waktu s1 skripsi ku semangat 45 bener ngerjainnya…
    tapi sekarang tesisnya gak kelar..kelar..
    malu euy ditanyain mulu…

  21. advertiyha September 23, 2010 at 3:04 pm #

    Seringkali kita menyia-nyiakan apa yang dengan mudah kita dapatkan padahal orang lain sangat ingin mendapatkannya namun sulit…

    kuncinya hanya banyak bersyukur..🙂
    sukses skripsinya ya Nad..🙂

    • nadiafriza September 23, 2010 at 4:41 pm #

      makasih ya mbak🙂 makasih juga udah mampir kesini..

  22. Goda-Gado September 23, 2010 at 4:35 pm #

    sy pernah merasakan seperti itu…

    manusia butuh tantangan kali ya untuk bisa bersemangat

    org seperti Adit dan mbak Wulan itu mungkin krn keadaan mereka bersemangat.
    sementara kita dlm keadaan yg tdk terdesak justru enak-2

    mungkin kita hrs menciptakan tantangan itu sendiri…
    apalah itu..

    dan aq dulu mempraktekkannya sehingga merasa puas dan tertenatang serta bersemangat..

    salam

  23. joe September 23, 2010 at 5:23 pm #

    kunjungan perdana, salam kenal…

  24. Nissa Dwi September 23, 2010 at 6:27 pm #

    biasaanya kalo apapun sedang di tahap akhir memang paling menurun semangatnya. padahal tinggal selangkah lagi.

    ayo..take a deep breath, dan bayangin rasanya kalu dah selese ujian nnati. kebayan senengnya kayak apa..apalagi kalu pas wisuda. semoga bisa bikin semangat!!
    amin

    salam blogwalking!!

  25. aldy September 23, 2010 at 7:47 pm #

    Saya banyak menemukan mahasiswa seperti ini (hehehe…), disaat orang tuanya mampu memberikan biaya pendidikan, sianak malah tanpa dosa mengabaikannya.

    Nggak kebayang kalau mbak Nadia, sudah membiayi pendidikan sendiri sejak dibangku sekolah menengah atas.

    Btw, semangat atuh… kan contohnya sudah ada😀

    • nadiafriza September 24, 2010 at 3:12 am #

      dari sma? wow!

      makasih pak aldy🙂

  26. sky September 23, 2010 at 11:00 pm #

    klo sisa 4 sks…lgsg borong aja😀

    mumpung msh ada spirit😀

  27. adizone23 September 24, 2010 at 12:00 am #

    waduhhh… kok habis baca posting ini saya jadi tersendir sendiri ya… udah 5 tahun kuliah belum kelar juga…
    sudah diberi kemudahan oleh orang tua dikasih ini dikasih itu , tapi kok belum sadar juga ya,,, mungkin butuh sesuatu yang dramatis untuk berubah secepatnya ( maaf, jadi curhat di kolom komentar😀 )

    Tetep Semangat

    • nadiafriza September 24, 2010 at 3:13 am #

      gapapa kok kalo mau curcol🙂

      makasih mas adi.. semangat juga ya!

  28. Arif R. September 24, 2010 at 10:23 am #

    ayo ayo cemangattttt….😀

  29. agusnuramin September 24, 2010 at 3:52 pm #

    Adit senasib dengan saya,,

  30. Bibi Titi Teliti September 24, 2010 at 8:26 pm #

    Berartiiiiii…
    Itu namanya Nadia lagi “dicolek” ama Tuhan…
    *diingetin maksudnya*

    Untunglah dirimu langsung tersadar…
    Ayo semangat ya Nad🙂

    • nadiafriza September 24, 2010 at 11:37 pm #

      iya nih bibi.. ditampar lebih tepatnya bukan cuma dicolek aja hehe

      makasih ya bibii🙂 mohon doanya

  31. Kojack September 28, 2010 at 3:01 am #

    gw yang terdampar di negeri antah berantah ini makin malu kalau pulang ga bawa apa untuk orang orang yang kurang beruntung seperti mereka mereka ini….
    ya tuhan….

  32. hellgalicious September 28, 2010 at 1:09 pm #

    waah inspiratif sekali nih ceritanya
    alhamdulillah selepas smk saya bisa ngelanjutin kerja+kuliah
    yah meskipun sempet nganggur setahun sih
    hehehe

  33. maminx October 5, 2010 at 7:06 am #

    Hehehe mengingatkan kita ya klo banyak orang yg pengen maju & kuliah tapi terbentur oleh biaya, nice share mbak..

    Sok atuh semangat skripsinya, hiii🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: