Dilema Seorang Ibu

10 Aug

Apakah saat ini kamu tinggal bersama orang tua? Ataukah saat ini kamu tinggal sendiri? Atau mungkin kamu sudah berkeluarga, tinggal bersama pasangan, dan tidak menumpang di Pondok Indah Mertua?

Taukah kamu bahwa ternyata tidak hanya seorang anak yg mengalami homesick saat jauh dari orangtua. Tetapi juga orangtua yang ditinggalkan si anak, juga mungkin terkena homesick. Walaupun yang berada di rumah adalah sang orangtua, seperti ibu saya.

Seminggu yang lalu saat adik-adik saya masih di rumah, ibu pernah berkata “Aduh anakku bakal tinggal di jakarta nih.. Pindah rumah ke Bogor aja apa ya?”, yang langsung dibalas dengan:
adik cowok (Ekal): “ga perlulah ma..”
adik cewek (Muti): “ih apa sih ma..”
saya: (hanya menunjukkan ketidaksukaan dengan tatapanโ€ฆ yang mematikan)
oleh anak-anaknya.

Setelah kepindahan adik-adik ke asrama UI, ibu saya sepanjang perjalanan Depok-Bandung tidak henti-hentinya menangis. Ayah saya sampai bingung bagaimana menghadapi ibu. Beliau hanya berkata, “Ayo ma yang kuat.. Ekal aja tadi ga nangis kok” pada awalnya, lalu kemudian membiarkan ibu saya menangis. Keesokan harinya ibu saya lebih banyak diam dan selalu tidur di kamar adik-adik saya, bergantian setiap malam. Terbukti kan bahwa seorang ibu pun bisa homesick ditinggal anaknya.

Disitulah timbul dilema. Di satu sisi ibu saya harus melepas anak-anaknya menimba ilmu di kota lain. Di sisi lain ibu saya belum siap melepas kedua anaknya yang lebih muda, terutama si bungsu Ekal. Seperti yang saya ceritakan disini, adik laki-laki saya itu memang kesayangan ibu.

Menurut saya wajar kalau ibu saya bersikap seperti itu. Karena seperti pengakuan yang pernah ibu lontarkan pada saya saat adik-adik masih di Bandung, “Mama pikir kamu yang pertama bakal keluar dari rumah. Kalau kamu sih mama udah siap ngelepasinnya. Lah ini, malah Ekal ama Muti“. Saat itu ibu saya masih bisa tertawa saat mengatakannya.

Sebenarnya itu sebuah kekecewaan karena Muti memilih pindah, mengulang kembali dari awal di UI. Juga sebuah kesedihan karena Ekal tidak keterima di ITB malah nyasar di UI. Padahal sejak kecil, ibu selalu meng-insepsi-kan anak-anaknya untuk kuliah di almamaternya itu.

Oh. Sebenarnya itu juga sebuah sentilan karena sampai sekarang saya tidak kunjung lulus :p

p.s.: Sampai dengan tulisan ini dibuat, untungnya Ibu saya sudah baik-baik saja dan bisa dengan ikhlas menerima keadaan. Hari-hari di rumah sudah kembali berjalan seperti biasa kembali, minus adik-adik saya tentunya maksudnya.

p.p.s.: Mohon maaf lahir bathin ya teman2๐Ÿ™‚ Mohon maaf kalau2 saya ada salah berbicara, salah sebut, salah berprasangka. Dan bagi kamu yang menjalankan puasa, semoga ibadah puasa kita diterima oleh-Nya aamin. Met mencari rahmat dibulan penuh berkah!

34 Responses to “Dilema Seorang Ibu”

  1. ira August 10, 2010 at 9:28 pm #

    hahaha sama bgt sama nyokap gw nad. dia sedii bgt gitu adek gw di bandung.. makanya nyuru gw cpt2 ke jakarta lagii. ahh gw jg pingin buru2 ke jakarta. apa daya.. ta tak sampai juli kemarin. hehe.

    gimana kabar ta lo nad? oktober kaan?๐Ÿ˜€
    gw lagi berjuang nih supaya bisa at least sidang taun ini lah..
    ๐Ÿ™‚
    *ps maaf lahir batin jg yaa nad..

    • nadiafriza August 10, 2010 at 11:15 pm #

      wah raa what a great surprise๐Ÿ™‚ jarang2 lo nyasar ke blog gw ra hehe๐Ÿ™‚

      mohon maaf atas kesalahan2 gw ya iraa

  2. mylitleusagi August 11, 2010 at 12:15 pm #

    semua ibu begitu nad….
    mereka selalu lebih kuatir..
    dimata mereka…
    anak-anak itu gak akan pernah beranjak dewasa…

    he…he….he…
    begitulah cara ibu mncintai..anak-anaknya..

    • nadiafriza August 11, 2010 at 6:06 pm #

      kalo laki2 bakal bertambah dewasa di mata bapak, kalo di mata ibu tetep ga mungkin ya mbak put? hihi

  3. menone August 12, 2010 at 12:00 pm #

    salam knl…………..mohon maaf lahir batin dan menone mengucapkan selamat menunaikan ibadah puasa

    • nadiafriza August 12, 2010 at 4:47 pm #

      salam kenal juga mas.. makasih udah mampir n komen ya๐Ÿ™‚

  4. matahari August 12, 2010 at 2:15 pm #

    wah, adik-adik semuanya masuk UI, menurut saya udah bagus kok๐Ÿ˜€ sukses buat adik-adiknya dan juga Nadiafriza

    selamat berpuasa

    • nadiafriza August 12, 2010 at 4:47 pm #

      sukses selalu juga buat mbak alin๐Ÿ™‚

  5. febriy August 13, 2010 at 6:37 am #

    ya seperti itu lah sikap ibu terhadap anak kesayangan…๐Ÿ˜€
    mhon maap lahir batin……… have a nice fasting day……. hhe

    • nadiafriza August 13, 2010 at 11:15 pm #

      bukan mommy’s best kid yaa? hihi

      mohon maaf kalo2 ada salah kata yaa๐Ÿ™‚

  6. alice in wonderland August 13, 2010 at 7:29 pm #

    jadi inget ama ibuku yang “ditinggal” semua anaknya untuk sekolah dan bekerja di luar kota. Beliau juga sering kesepian makanya suka telpon kita dan rajin nyuruh kita pulang jika ada kesempatan^^ Congratz ya buat adik2nya^^

    • nadiafriza August 13, 2010 at 11:16 pm #

      makasi mbak๐Ÿ™‚ hayoo harus rajin2 kasih kabar ke Ibu tuh mbak biar beliau ga khawatir

  7. unendingdreams August 13, 2010 at 10:45 pm #

    wow… beda bgt dgn ibuku yg biasa ‘ninggalin’ anak2nya krn pekerjaan.. tiap ibu beda2 ya dlm memberi perhatian utk anak2nya…

    • nadiafriza August 13, 2010 at 11:17 pm #

      setiap orangtua punya cara masing2 dalam mendidik anak2nya๐Ÿ™‚ untung Ibu saya kerjaannya fleksibel hihi

      • simple-learning August 17, 2010 at 6:35 pm #

        Your mom is sooo lucky๐Ÿ™‚

        • nadiafriza August 17, 2010 at 6:46 pm #

          umm maksudnya ibu rumah tangga mbak hehehe๐Ÿ˜€

  8. FiyaFiya August 15, 2010 at 8:47 pm #

    Nah kan Nad,
    BAca ini, Aq jdi kangen sama mami. Hiks2

    • nadiafriza August 15, 2010 at 9:13 pm #

      where are you and where is your mommy?

  9. neldasjourney August 17, 2010 at 3:17 pm #

    hmm…hmmm…pendapat gue, komunikasi adalah hal yang penting. Jadi walaupun jauh, harus tetap komunikasi supaya meminimalisir perasaan dicuekkin di kedua belah pihak, ya gak?:) *gw gak berani nyuekin ortu lagi dan udah pernah homesick abisss…(loh kok jadi curhat hehe)

    • nadiafriza August 17, 2010 at 4:28 pm #

      kalo sibuk banget, si anak bisa jadi “sok” sibuk banget ya mbak? hehe๐Ÿ˜‰ adik2 gw udah mulai sibuk soalnya. jadi musti nyokap mulu yg hubungi duluan, itu juga belom tentu direspon. adik2 gw baru ngehubungin duluan kalo udah beneran kangen banget hihi

  10. krupukcair August 17, 2010 at 3:39 pm #

    jauh bisa komunikasi memang, tapi ya tetap aja rindu. apalagi ibu…

    • nadiafriza August 17, 2010 at 4:29 pm #

      lebih sering ibu yang rindu ke anak apa anak rindu ke ibu ya? hehe๐Ÿ™‚

  11. Ifan Jayadi August 17, 2010 at 4:50 pm #

    Karena seorang ibu tidak akan pernah menuntut apapun dari si anak dan akan tetap merindukannya meski sikap seorang anak itu arogan sekalipun.

    • nadiafriza August 17, 2010 at 6:36 pm #

      yang bejad emang selalu si anak yaa..?๐Ÿ™‚

  12. Asop August 17, 2010 at 7:16 pm #

    Oh, Ibu Nadia juga lulusan ITB? Angkatan berapa? Ibu saya angkatan 75.๐Ÿ™‚

    • nadiafriza August 17, 2010 at 11:21 pm #

      ibu saya.. angkatan 84 deh kalo ga salah. kelahiran 64. ibu kamu jurusan apa Sop?

      • Asop August 18, 2010 at 4:31 am #

        Ups, beda cukup jauh.๐Ÿ˜†

        Ibu saya anak PL juga, saya ngikutin jejaknya.:mrgreen:

        • nadiafriza August 18, 2010 at 4:47 am #

          saya bukan anak yg baik kalo gitu. ga mau nerusin jejak beliau hehe

          gape banget ama plano dong lo?

        • Asop August 18, 2010 at 2:05 pm #

          Whoooa, nyokap lo jurusan apa? ๐Ÿ˜€

          Ah, gue biasa aja, gak terlalu memukau di PL.:mrgreen: Paling cuman dapet terusan buku dari nyokap (buku yang jadul banget).๐Ÿ˜‰

        • nadiafriza August 18, 2010 at 2:34 pm #

          buku edisi berapa? masih bisa dipake emang? jadi pajangan doang ya palingan? hihi๐Ÿ˜€

          nyokap gw farmasi

        • Asop August 18, 2010 at 10:35 pm #

          Kagak lah…๐Ÿ˜†
          Ada buku2 yang masih bagus lho. Masih bisa dipake, walopun keluaran tahun 60-70-an.๐Ÿ˜† Kertasnya udah menguning, but thanks to its hard cover, isinya masih bagus.๐Ÿ˜‰

          Ouw, Farmasi.๐Ÿ˜€

        • nadiafriza August 19, 2010 at 12:59 am #

          nyokap lo beli yg asli ya? nyokap gw cuma buku kalkulus ama 1 buku farmasi nya doang yg asli๐Ÿ˜€

  13. aldy August 17, 2010 at 8:32 pm #

    Itulah tanda kecintaan seorang ibu terhadap anak-anaknya. Walaupun terkadang anak-anaknya seperti tidak perduli dengan yang dirasakan oleh sang ibu. Itulah sebabnya, saya tidak pernah mampu melupakan sang ibu, dimanapun saya berada.

    • nadiafriza August 17, 2010 at 10:50 pm #

      “seperti tidak perduli” >> hanya seperti kan pak.. bukan berarti benar2 tidak peduli..? saya yakin, anak2 justru yang lebih kangen pada ibu mereka, tapi mungkin mereka lebih bisa mengontrol emosi mereka dengan tidak menujukkan rasa kangen itu๐Ÿ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: