Surat Izin Mengemudi[2]: A atau C?

27 Jul

Kalau kamu membaca cerita bagaimana naasnya saya dengan SIM A (kalau belum baca, silahkan baca disini), mungkin kamu akan berpikir, “Kenapa tidak buat SIM C saja, hitung-hitung belajar mengenal jalan raya dulu?”. Oh percaya deh, menurut saya mengendarai kendaraan roda dua itu sangat tidak aman. Saya lebih memilih jalan kaki dan atau naik angkot daripada harus naik motor. Kecuali kalau memang sangat ngat ngat terpaksa.

Dulu saat SMP, saya pernah iseng minta diajari tante saya mengendarai motor. Saya sebut iseng karena saya benar-benar tidak pernah kepikiran sekalipun untuk mengendarai motor, walaupun saya bisa naik sepeda *errr oke ga nyambung*. Ide iseng itu tercetus saat saya liburan ke rumah tante dan saya melihat beliau bolak balik naik motor di Jakarta. Iseng minta diajari, gayung bersambut, tante saya bersedia mengajari.

Setiap akan melakukan kegiatan apapun yang mengandung bahaya, mungkin memang ada baiknya kita harus selalu minta izin orangtua. Yang saya tidak lakukan saat itu. Saya belajar motor tanpa seizin orangtua, karena saya tau tidak akan diizinkan oleh ayah mengingat usia saya yang sangat tidak mencukupi saat itu. Nekat belajar motor, tanpa izin orangtua, tanpa pakai helm juga, kesannya benar-benar oke saat itu, tapi sangat bodoh kalau diingat-ingat lagi sekarang haha.

Pada awalnya baik-baik saja. Saya bisa menyerap dengan baik ajaran adik dari ibu saya itu. Kopling kaki kiri, ganti gigi tangan kanan putar ke depan, tambah gas tangan kanan putar ke belakang. Setiap pojokan di lapangan dekat rumah tante saya sukses saya jelajahi. Tante yang awalnya berada di boncengan akhirnya turun mengawasi dari jauh, mengizinkan saya membawa motornya sendirian, asalkan masih di area lapangan. Pelajaran itu hanya terjadi dalam kurang lebih 1-2 jam.

Musibah datang saat akan turun hujan. Tante berteriak memanggil saya dari jauh, mengajak menyudahi pelajaran mengendarai motor untuk hari itu. Kaget, seharusnya putar tangan kanan ke depan untuk menurunkan gigi, saya malah putar tangan kanan ke belakang. Motor melaju sangat kencang, tidak bisa saya kendalikan, sukses menabrak pagar terdekat. Motor salto ke belakang, saya sudah menjatuhkan diri jauh sebelum si motor salto. Untung si motor mendaratnya tidak menimpa saya.

Kepala sangat pusing karena membentur tanah, saya ingat yang saya pikirkan saat itu adalah, “nyampe rumah tante harus langsung minum susu“. Sangat tidak sesuai dengan keadaan saya saat itu dan bodoh sekali sempat-sempatnya memikirkan segelas susu. Padahal seharusnya yang saya pikirkan apakah saya geger otak atau tidak. Tante panik, berlari mendekati saya, diikuti oleh orang sekitar. Orang-orang membantu mendirikan motor, tante memeriksa keadaan saya. Saat itu, yang ada di pikiran tante “mampus gw dibantai kakak, anaknya celaka begini”. Oh, ibu saya memang galak, haha.

Motor penyok bagian depan, gores-gores di semua tempat, saya mesti dipapah pulang. Setelah diingat-ingat, benturan kepala saya ke tanah tidak begitu keras karena saya sempat menahan badan dengan kedua tangan saya. Alhasil tangan saya keseleo parah. Sesampainya di rumah tante saya minum susu, terwujud juga haha. Kemudian mengabari ibu, saya dan tante diomeli, kami berdua hanya nyengir kuda. Mengabari ayah, beliau hanya bilang ke tante saya untuk membawa si motor ke bengkel dan mengirimkan billnya ke ayah. Tante saya aman sejahtera sentosa, saya sejak itu mengerti dengan benar bahwa motor bukan kendaraan yang aman untuk dinaiki.

Saya trauma? Mungkin saja. Tapi, saat menyetir mobil, saya pernah menabrak bagian belakang sebuah mobil dan menyerempet sebuah motor sampai kedua penumpangnya jatuh di hari yang bersamaan, dan saya tidak trauma mengendarai mobil. Saya malah bilang ke ibu, “nabrak mobil udah, nabrak motor udah, tinggal ditilang nih ma yang belum“. BECANDA, bisa gila. Intinya, saya tidak kapok mengendarai mobil sejak kejadian tabrakan itu, tapi saya sangat kapok mengendarai motor sejak kejadian menabrak pagar. Konklusinya? Motor sangat tidak aman *haha keukeuh* *ga nyambung*.

Kalau dibonceng naik motor, saya hanya kalau keadaan sangat amat benar-benar terpaksa, dan pasti saya komat-kamit tidak henti-hentinya berdoa sampai tujuan. Saya juga selalu was-was kalau ayah atau adik-adik saya berpergian dengan motor. Oh, kedua adik saya punya SIM C. Saya tidak punya SIM apapun. Nasib oh nasib.

17 Responses to “Surat Izin Mengemudi[2]: A atau C?”

  1. Asop July 27, 2010 at 9:47 pm #

    Hey hey, saya gak setuju.😆
    Sepeda motor, kalo dikendarai dengan sebaik mungkin dan sehati-hati mungkin, ga ada bedanya ama mobil.😉 It’s my opinion.:mrgreen:

    Yang udah kebangetan itu kalo satu motor untuk lebih dari dua orang. Bonceng tiga misalnya, udah gitu yang dibonceng dua anak kecil, depan dan belakang. Duh, saya ngelihatnya gak tega plus khawatir si anak di belakang jatuh…😦

    *udah, kan punya supir, enak kan? :D*

    • nadiafriza July 28, 2010 at 1:21 am #

      wah itu sih kasihan anak yg paling depan. menghadang angin banget.. udah gitu anak yg paling belakang bakal lebih parah cederanya kalau kecelakaan

      siapa yg punya supir sop?

  2. Jabon July 27, 2010 at 10:05 pm #

    motor apa yach yang di pake…???

    • nadiafriza July 28, 2010 at 1:22 am #

      aduh lupa.. udah lebih dari 7 tahun. yamaha deh kayaknya.. emang kenapa? ngaruh ya?

  3. cahsiji July 27, 2010 at 10:07 pm #

    coba aja kalo bonceng ama aku… pasti ketagihan.. hehe🙂

  4. Jabon July 27, 2010 at 10:09 pm #

    tapi enak loh naek motor… tapi kalo dah bener-bener bisa…
    buka bisa nyungsep yach…!!

  5. deady July 28, 2010 at 12:00 pm #

    apakah normal pemuda ganteng dan sehat di usia 21 tahun tapi belum bisa nyetir mobil? Gimana mau dapat sim A coba T.T

    • nadiafriza July 30, 2010 at 12:20 pm #

      ganteng? wew! it’s not mine to judge😀

  6. BlogCamp July 28, 2010 at 8:17 pm #

    saya kadang lebih takut dengan pengendara sepeda motor, soalnya suka nyalip dari arah manapun….
    salamhangat dari surabaya

    • nadiafriza July 30, 2010 at 12:21 pm #

      saya lebih takut kalo pas2an sama kendaraan lain di jalan sempit pak.. kalo sama motor sih santai aja. kan yang didalam mobil, terlindungi, saya.. hehe

  7. hellgalicious July 29, 2010 at 11:00 am #

    pengalaman yang menyeramkan ya
    ckcck

  8. mylitleusagi July 29, 2010 at 8:27 pm #

    saya suka naek motor..
    walaupun resikonya tingkat tinggi..
    tapi anti macet…
    cepet ..(^_^)
    he..he..he..

    • nadiafriza July 30, 2010 at 12:24 pm #

      asalkan hati2 mbak ngendarainnya🙂

  9. unendingdreams July 30, 2010 at 9:27 pm #

    haha, situasi begitu masih bisa bercanda … :p

    • nadiafriza July 30, 2010 at 9:41 pm #

      selagi masih idup mbak🙂 kurang apalagi cobaa

  10. Gin August 3, 2010 at 9:48 pm #

    Uhm… pengalaman naik motor :
    1. Nabrak bemper belakang mobil orang 2 kali (untungnya yang punya gak tau)🙂
    2. Nabrak motor orang ampe ban depan motor gw masuk ke spakbor belakangnya motor dia ( untung… orangnya ga marah)
    3. 2 kali keserempet motor ampe jatuh. Yang paling parah ampe bikin stang bengkok dan harus keluar duit 300 rebu. (Serempetan di depan pos polisi, untungnya pak polisi cuma bengong coba kalo ampe dipanggil ke pos, bakal keluar duit lebih banyak lagi tuh… fiuh)

    3 kali nabrak dan 2 kali keserempet tapi masih bilang “untung”, belum kapok naik motor ( soalnya belum mampu beli mobil) hehe

    • nadiafriza August 4, 2010 at 12:59 am #

      wah Gin apalagi kalo sampe pernah berdarah2.. gw ga bakalan pernah deh naiki tuh kendaraan kalo jadi lo hehe :p

      naik bis aja😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: