Surat Izin Mengemudi[1]: Kapan oh Kapan?

25 Jul

Sudah sejak SMP saya bercita-cita ingin punya SIM sendiri. Karena punya SIM sendiri berarti boleh (dengan bebas) mengendarai mobil. Ayah tidak akan mengizinkan saya untuk membawa mobil kalau belum/tidak punya SIM, bahkan hanya untuk sekedar belajar mengendarai mobil sekalipun (untuk mendapatkan sedikit gambaran mengenai beliau, klik disini). Kata beliau saat itu, “kan kalau belajar bisa di kursus mengemudi“. Percaya deh, sebenarnya beliau hanya takut mobilnya saya tabrakkan ke pagar atau naik ke trotoar.

Saya ingat ketika masih SMP, salah satu 17th birthday wish list saya adalah punya SIM A, norak sekali. Tapi pada kenyataannya keinginan itu harus ditunda sampai masuk kuliah, karena ternyata ulangtahun ke-17 saya terjadi disaat saya kelas 3 SMA. Ibu tidak mengizinkan saya belajar mengendarai mobil kala itu agar saya fokus belajar untuk Ujian Akhir Nasional dan ujian masuk universitas. Selain itu, beliau takut terjadi kecelakaan yang malah menyebabkan saya tidak bisa ikut ujian itu sendiri. Kan ga lucu kalau ikut UAN tapi di ambulans..?

Keinginan itupun akhirnya baru terlaksana saat saya tingkat 3 di kuliah. Sebulan belajar mobil di kursus mengemudi ternyata tidak cukup untuk mengasah insting saya dalam menghadapi kerasnya jalanan Bandung *halah*. Praktek menyetir mobil saat membuat SIM pun gagal saya lewati. SIM tembak? Jangan harap ayah saya mengizinkan. Menurut beliau, “kalau menurut polisi kamu ga lulus yaa berarti kamu emang belum layak nyetir di jalan raya. Nyetir mobil kan bukan cuma injak gas, Na”.

Akhirnya Ibu pun turun tangan mengajari saya menyetir mobil. Duh percaya deh, sebenarnya kalau hanya sekedar menyalakan mobil, injak kopling (harap maklum, mobil ayah saya memang manual), masukkan gigi, injak rem, nyetir mobil di jalan raya, saya bisa kok. Disuruh ngebut juga saya berani gigi 4 haha. Tapi menurut Ibu, saya memang belum halus menyetirnya. Kalau kata beliau, “yang kayak kamu ini yang bikin macet”. Sial.

Merasa sudah cukup lebih baik dari beberapa bulan sebelumnya, akhirnya saya pun mencoba tes praktik mobil lagi. Dan hasilnya? Gagal lagi haha. Padahal jarak tempuh saya sudah jauh loh saat itu, dari Setiabudhi ke Gatot Subroto Bandung. Lumayan kan untuk orang yang belum punya SIM dan memang jarang diberdayakan orangtuanya untuk dijadikan supir, mengingat kedua orangtua bisa menyetir mobil. Itu namany sial duabelas. Karena di rumah hanya ada 1 mobil, saat ayah tidak menggunakan mobilnya, yang menggunakan mobil adalah Ibu. Jadi kalaupun saya punya SIM, saya harus berjibaku dengan Ibu untuk mengendarai mobil. Percaya deh, saya selalu kalah dari kalau soal ini.

Karena mata saya sudah terbuka dengan kenyataan bahwa saya memang tidak akan pernah bisa menyetir kendaraan milik orangtua, akhirnya saya tidak ngoyo lagi belajar mobil dan ataupun tes praktik bikin SIM. Walaupun pada akhirnya ayah turun tangan mengajari saya, saya sudah semakin sering membawa mobil terutama pada malam hari, juga sudah 2 tahun sejak saya pertama kali belajar mengendarai mobil, saya sudah tidak lagi punya hasrat untuk menginjakkan kaki di PolWil Bandung di Jalan Merdeka.

Sekarang saya harus fokus lulus kuliah secepatnya, cari kerja, nabung, beli mobil sendiri terus bisa nyetir sepuasnya deh hehe. Aamin.

24 Responses to “Surat Izin Mengemudi[1]: Kapan oh Kapan?”

  1. Den Hanafi July 25, 2010 at 5:40 pm #

    semoga cita-citanya tercapaaaii…😀

  2. Fanz July 25, 2010 at 5:58 pm #

    ayoo cepet lulus.. Biar punya mobil sendiri trus bisa dapet sim. Hehehe.. Saya aja sim c nya aja belom ada. Padahal udah cukup umur. Hehehe

    • nadiafriza July 25, 2010 at 11:50 pm #

      saya juga ga punya SIM C kok hehe

  3. mylitleusagi July 25, 2010 at 7:55 pm #

    ayo SEMANGAT!!!!!
    biar bisa beli mobil..
    saya mah boro-boro bawa mobil..
    bwa motor aj gak bisa..(^_^)

    • nadiafriza July 25, 2010 at 11:51 pm #

      emangnya kalo mau bisa bawa mobil mesti bisa bawa motor dulu ya? saya bisanya naik sepeda bukan bawa motor hehe. membantu ga tuh..?😀

  4. Anggie July 25, 2010 at 9:00 pm #

    Hahaha… Dulu juga saya seperti itu, tapi akhirnya bisa dengan lancar juga bawa mobil dan lulus tes untuk bikin SIM A🙂

    Btw, salam kenal ya😀

    • nadiafriza July 25, 2010 at 11:56 pm #

      wah telat banget nih saya, 4 tahun sejak lulus sma masi belom punya sim juga😐

      salam kenal juga🙂 makasih udah komen yaa

  5. Arman July 25, 2010 at 11:31 pm #

    bikin sim sih bikin aja dulu… buat kalo just in case diperlukan kan…🙂
    untuk belajar ngelancarin nyetir ya ntar2 aja gak masalah, yang penting ada sim dulu…😀

    • nadiafriza July 26, 2010 at 12:07 am #

      pengennya juga gitu sih mas.. ntar deh kalo udah sidang saya bakal bikin sim secepatnya.. aamin

  6. ●●●ЄЯШЇЙ●●● July 26, 2010 at 3:22 pm #

    moga tercapai apa yg dicita2kan… amin…

  7. Asop July 26, 2010 at 7:36 pm #

    Tukeran link! ^__^🙂

    • nadiafriza July 26, 2010 at 9:22 pm #

      link lo udah gw tambahin yaa Febriasyraf Charifa😀

  8. Asop July 26, 2010 at 7:44 pm #

    Walah, ortu gue malah ga mau ngajarin gue, lebih baik di tempat belajar mengemudi.😀 Dan nyetir kalo udah lama gak dilakukan, bisa hilang feel-nya. Kayak gue sekarang, terakhir nyetir beberapa bulan yang lalu, belakangan nyoba nyetir lagi, malah kagok jadinya….😀

    • nadiafriza July 26, 2010 at 9:25 pm #

      yaa itu juga bonyok gw ngajarinnya terpaksa.. secara udah sebulan di kursus mengemudi malah ga da hasil😀

      iya sih mesti rajin2 bawa

  9. milimeterst July 26, 2010 at 8:50 pm #

    wah….coba lagi gan…

  10. febriy July 27, 2010 at 1:37 am #

    Semoga cepet tergapai….:D
    kalo yg kyk gni spertinya harus dniati & pantang berhenti sebelum ahli..😆
    soalny klo dh kehilangan kemauan sk susah progressny…😮
    have a nice day…

    • nadiafriza July 27, 2010 at 11:53 am #

      kemauan ga ilang kok🙂 emang keadaan belom mengizinkan aja.. makasih ya🙂

  11. catatanketuk July 27, 2010 at 6:56 am #

    sabar aja mbak,heheh
    tetep semangat ya

    • nadiafriza July 27, 2010 at 11:55 am #

      makasih yaa.. anyway salam kenal🙂

  12. Fahmi July 28, 2010 at 5:28 pm #

    klo nyetir mobil di jalan biasa n jalan tol sih udah bisa..yg belum bisa parkir mobil di mall… hadeeh,,knapa parkiran diciptakan bagitu sempit n mepet…

    • nadiafriza July 29, 2010 at 1:52 am #

      wah jalan tol belom pernah nyobain😀

      yup.. parkir itu lebih susah daripada ganti2 kopling pas macet

  13. hellgalicious July 29, 2010 at 10:58 am #

    saya juga blom bisa nyetir mobil😐

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: