tumbuh bersama majalah

23 Mar

kesenangan saya membaca sudah dimulai dari sejak kecil. jaman TK masih dibacakan buku cerita oleh ibu saya. jaman SD baru saya mulai membaca sendiri dan memiliki buku cerita sendiri.. umm dimiliki bersama dengan 2 orang adik saya yang lain maksudnya. termasuk diantaranya membaca majalah. yang kalau dipikir2 lagi ternyata ikut menemani sampai dengan saya menjadi seusia sekarang ini.

1. majalah Bobo

majalah jaman SD yang punya tagline “teman bermain dan belajar” ini memang benar2 menjadi teman bermain dan belajar saya. ikut menemani saya belajar sehingga saya tidak jadi belajar hehe. saya ingat waktu UAN SD, salah satu soal2 yang saya kerjakan berasal dari soal2 di Bobo.

majalah ini termasuk yang paling lama beredar di rumah saya. dimulai dari saya masuk SD sampai dengan adik saya yang beda usianya 3 tahun dengan saya tamat SD. bisa dibayangkan berapa banyak tumpukan majalah Bobo di rumah saya hehe. dan sebagai bukti kesetiaan saya pada Bobo, walaupun sudah SMP, kadang2 saya suka iseng baca2 Bobo milik adik saya :p

berkat Bobo saya jadi suka dengan segala hal yang berbau dengan cerita, terutama cerita pendek. bagian ini kemudian menjadi segmen favorit saya dalam suatu majalah. berkat Bobo saya jadi suka bikin puisi, yang kalau sekarang dibaca2 lagi bisa bikin perut saya sakit karena tertawa terbahak2. benar2 tidak pantas untuk dipublikasikan dan memang tidak pernah saya perlihatkan pada orang lain. aib banget deh pokoknya hehe..

saya lupa bagaimana awal mula saya bisa berlangganan majalah ini. tapi saya ingat ketika saya akhir2 SD, majalah Bobo sempat terganggu peredarannya di rumah saya. semuanya berkat guru ngaji saya. beliau mengatakan bahwa majalah Bobo bukan bacaan anak2 muslim dan ibu saya sempat goyah karenanya. beberapa minggu tukang antar koran tidak mengantarkan Bobo ke rumah saya, tapi beberapa edisi kemudian Bobo sudah menjadi teman bermain dan belajar saya dan adik2. saya tidak tau kenapa ibu saya berubah pikiran dan saya berterimakasih karenanya.

2. majalah kaWanku

saya berlangganan kaWanku pada jaman SMP sampai dengan kelas 2 SMA. awal mulanya berkat teman saya yang berlangganan majalah Gadis. saat membaca majalah Gadis teman saya dirumahnya, saya tiba2 tersadar bahwa majalah Bobo sudah tidak cocok lagi untuk saya. sudah saatnya saya berganti ke majalah remaja perempuan.. halah. kemudian saya hunting2 majalah apa yang paling cocok buat saya, karena saya tidak merasa sreg membaca majalah Gadis teman saya itu. terlalu banyak iklan kalau tidak salah. dan pilihan saya jatuh ke majalah kaWanku.

majalah ini memang “paling ngerti yang cewe mau” menurut pikiran saya saat itu. saya paling suka tips2 dan info2 cerdas dari kaWanku. juga ada segmen cerita pendeknya, yang tidak tau kenapa menjadi salah satu poin penilaian yang penting menurut saya hehe. saya juga sangat suka dengan cerita bersambung, Nana, yang ada di kaWanku. itu adalah bagian yang selalu saya baca paling awal begitu kaWanku sampai rumah saya. saya juga suka sekali dengan pengantar redaksi, saya lupa apa istilahnya kalau di kaWanku, dari mbak Candra. yup.. i remember her name hehe.

kesetiaan saya pada kaWanku terbukti saat saya pindah ke bandung pun saya tetap melanjutkan berlangganan kaWanku. namun saat saya kelas 3 SMA saya berhenti berlangganan majalah ini.. ataupun majalah yang lainnya. karena.. yeah you know the reason why. antara saya merasa kaWanku terlalu SMA sedangkan saya sudah akan kuliah (berasa sombong banget yaa hehe). atau saya sudah tidak kepikiran tentang majalah lagi karena setiap hari dihadapan saya adalah buku2 soal yang mesti diselesaikan. singkatnya.. saya berhenti berlangganan majalah ketika itu.

3. majalah Gogirl!

saya mulai berlangganan majalah ini ketika awal kuliah. saya asal beli saja saat itu sebenarnya karena saya tidak punya referensi majalah apa yang sesuai untuk usia anak kuliahan. karena covernya cukup menarik dan bahan kertasnya bagus.. saya memilih majalah ini. saya langsung jatuh cinta pada Gogirl! dan langsung memutuskan untuk berlangganan majalah ini saja.

agak dangkal sebenarnya alasan awal saya memilih Gogirl! hehe. tapi kalau dipikir2 lagi.. walaupun dimulai dengan hunting majalah pun pilihannya saya tetap ke majalah Gogirl!. karena didalamnya banyak hollywood gossips.. bukan. karena tips2 membangun diri dan girls’ issue dari Gogirl! sangat menarik menurut saya. walaupun pada awalnya pengantar dari mbak Anita Moran masih kalah sama mbak Candra.. tapi makin ke belakang saya semakin suka dengan versi mbak Anita. dan memang karena Gogirl! unik dan beda dari majalah2 lainnya juga menurut saya.

sama seperti kecintaan saya pada kaWanku yang ikut menular pada adik saya, kecintaan pada Gogirl! juga menjangkiti adik saya. sehingga pada saat semester 6 kemarin saya memutuskan untuk tidak berlangganan Gogirl! lagi.. adik saya yang kemudian mengambil alih berlangganan Gogirl!.

4. majalah ELLE

fase membaca majalah ELLE terbagi dua sebenarnya. fase awal2 berlangganan dan fase hanya membeli saat bonusnya menarik perhatian hehe. menurut saya sebenarnya ELLE belum cocok untuk bacaan anak2 kuliah, lebih cocok untuk bacaan ekspatriat2 muda karena isinya lebih banyak iklan, branded stuffs, which are totally not my thingy. pembelian pertama majalah ini adalah berkat teman saya dan karena bonusnya sangat menarik juga saat itu hehe. walaupun harga majalah menjadi sangat mahal.

sekarang adalah fase dimana saya tidak berlangganan majalah. tidak membaca majalah juga lebih tepatnya. tidak tau kenapa tapi saya lebih memilih membeli dvd bajakan daripada membeli majalah. kalau tingkat minat membaca anak muda indonesia menurun.. mungkin saya salah satu yang mempengaruhinya hehe. eh… tapi kan saya masih tetap membaca subtitle yaa? :p

13 Responses to “tumbuh bersama majalah”

  1. Ina March 23, 2010 at 9:58 pm #

    waktu SD gue langganannya Donal Bebek sama Gadis. Adek gue Bola sama Soccer, jadi itu majalah dan tabloid yang gue baca pas SD.

    SMP masih langganan Gadis.

    SMA ngga suka baca majalah. Sukanya baca novel dan komik secara gila-gilaan. Semalem bisa satu novel tebel kayak Angels and Demonds dan 9 jilid komik. Haha.

    Kuliah beli eceran, awalnya Cinemags, terus ganti Movie Monthly. Sama beli majalah ELLE, BAZAAR, atau VOUGE bekas di Cikapundung. Soalnya gue cuma suka ngeliatin bajunya doang. Hehe.

    • nadiafriza March 24, 2010 at 2:47 pm #

      kalo tabloid Bola itu bacaan bokap gw na hehe

      pasokan komik gw pas SMA banyak yang dari pitimoss😀

      bagusan Movie Monthly daripada Cinemags ya na?

      • Ina March 25, 2010 at 10:31 pm #

        Ngga bisa bilang bagusan mana sih Nad. Tapi gue lebih suka Movie Monthly. Kalo Cinemags itu isinya banyak, pengetahuannya banyak banget, akan memuaskan dari segi itu. Cuma kalo gue baca Cinemags, semua film akan jadi terasa menarik untuk ditonton. Sedangkan kalo Movie Monthly bahasanya lebih menjudge dan mengarahkan, jadi ga bikin gue tertarik buat menonton semua film. Cuma yg mereka kasih rate bagus aja yg gue tonton. Walopun selera mereka dan gue ga 100 persen sama. Gitu.

        • nadiafriza March 26, 2010 at 8:32 am #

          hoo.. gw pernahnya beli cinemags.. movie monthly belom pernah baca juga bahkan kayaknya… hehe
          oke2.. tengkyu infonya na🙂

  2. mia March 24, 2010 at 6:20 am #

    Sama Nad, saya juga dibesarkan bersama majalah. SD sudah pasti donal bebek dan bobo, apalagi di donal ada kisah pak janggut, wiiih dibaca terus deh selama seminggu🙂

    SMP – SMA, mulai kalap, kawanku sih minjem dari temen yang saya beli itu Mode dan Aneka.

    Kuliah, coba-coba baca femina, cinemagz, herworld kadang pas topiknya menarik.

    Sekarang sih yang rutin masih beli Movie Monthly aja, yang lain-lain seperti herworld, female tergantung subtitlenya menarik ato ga😀 Idem, lebih mili waktu yang ada buat nonton DVD, hihihi..

    • nadiafriza March 24, 2010 at 2:49 pm #

      donal bebek juga baca hehe.. tapi jarang2 belinya

      mode itu majalah yang mana sih mbak? gw ga tau hoho

      femina? seriously jaman SMA? itu bacaan nyokap gw hehe

  3. firmatha March 24, 2010 at 4:18 pm #

    wah…wah…salah masuk kamar nih…koq cewe semua , tapi gapapa lah ikut koment, aku juga dulu suka baca majalah bobo dan tabloid soccer loh, kalo sekarang lebih sering tabloid soccer+koran kompas

  4. ImUmPh March 25, 2010 at 3:34 pm #

    Cover majalah kawankunya mirip pacar saya! hehehe

    Klo saya dari kecil sampe udah segede ini ga pernah langganan majalah, seringnya minjem temen aja. Biasa biar dapet gratisan!

    • nadiafriza March 26, 2010 at 8:31 am #

      yahaa.. boleh deh ngarep😀
      hehe.. yang kayak gitu juga bisa.. tapi kan ga bisa lama2 bacanya..? hehe

  5. mia March 26, 2010 at 2:03 pm #

    Haha, jaman kita beda nih Nad, dulu mah Mode itu heboh banget *tiba2 ngerasa tua*😀

    Kuliah baru baca femina, bukan pas jaman SMA. Coba deh baca Movie Monthly, kalo masalah bagus ga bagus relatif, tapi sepertinya bahasa M2 ini lebih dewasa dibandig Cinemagz.

    • nadiafriza March 29, 2010 at 10:41 am #

      ah emang gw nya aja kali ya mbak yang ga gaul haha

      umm gitu yaa.. gw bacanya cinemagz sih.. ntar gw cari deh. tengkyu ya mia🙂

  6. carissayufita November 9, 2010 at 10:55 am #

    wah bacaan kita sama, bobo lanjut kawanku+gadis lanjut lagi GoGirl. tapi Elle belom pernah baca, abis cuma bikin gigit jari ngeliatin barangnya bagus-bagus tapi harganya bikin nyekek tenggorokan😀 kalo bacaan untuk tingkat akhir mahasiswa bisa baca SPICE. untuk yang udah kerja bisa baca CLEO atau Cosmopolitan. tapi aku lebih suka Cleo krn harganya lebih mem-bumi dan artikel nya cukup seru.🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: