"Asal jangan berisik…"

28 Apr

post kali ini dibuat ditengah kesibukan saya dalam menyengerjakan laporan praktikum EE. saya sengaja langsung dan bela-belain mengepost topik ini karena menurut saya kejadian yang akan sebentar lagi saya ceritakan ini sangat menggelitik, mengganggu nurani saya, dan tentunya masih sangat fresh (kejadian sebenarnya terjadi tadi pagi sekitar pukul 8).

07:30 sms masuk ke handphone saya: “ka nad.. bantuin dong”
08:23 baru saya balas: “boleh aja.. bantuin apa?”
08:25 sms dengan nomor sama masuk lagi: “artiin bahasa inggris hehe”
08:28 saya balas lagi: “hhehe maav sebenernya ini nomor syapa ya? belum ke save euy”

pasti si orang yang mengsms saya GUBRAK banget disana

08:30 disms lagi: “INI ******** ***** (baca: nama lengkap saudara saya yang di jakarta). masa ga di save sih? [enter] artinya ‘stimulate a natural environment in a home aquarium‘ apa?”
08:32 saya: “enak aja. pasti kamu nomor baru lagi ga bilang2. artinya ‘blablabla’… ”

langsung saya balas karena memang si saudara sudah sering menanyakan perihal bahasa inggris kepada saya. jadi saat itu saya berpikir saudara saya ini lagi belajar bahasa inggris di sekolah (membaca suatu artikel) dan tidak mengerti artinya, dan dijelaskan oleh si guru juga (mungkin juga si saudara malas menanyakannya pada si guru.

jeda agak lama sms saya tidak dibalas-balas, akhirnya saya menanyakan kabar pertandingan badminton di cilegon yang diikuti saudara saya ini pada minggu yang lalu.

09:30 baru dibalas lagi: “kalah di delapan besar”
09:32 saya: “yawda jangan sedih. latyan lagi toh :)”
09:50 baru dibalas: “iyaa.. ka nad doain aku ya. lagi UN ni”
tengtong… saya bingung. saya baru ingat hari ini jadwal ujian nasional anak smp. terus saudara saya sms-an sama saya waktu lagi ujian… eh?
09:55 saya yang bingung: “tapi tadi kamu ga minta jawaban UN kan?”
10:45 masih dibalas: “iyaa..”
10:51 saya makin bingung: “jadi tadi kamu ngesms aku pas lagi UN?”
10:53 masih dibalas lagi: “IYA.. kenapa emang?”
10:54 langsung saya balas: “HAH? jadi kamu ngesms WAKTU LAGI ujian?”
10:55 masih tetap dibalas lagi: “iyaa… kenapa sih?”
10:55 balasan super kilat: “DOSA tau. lagian kalau ketauan gimana?”

ini dia jawaban menyesakkan hati yang langsung membuat saya miris:
10:56 si saudara sms: “orang tadi kata pengawasnya ‘yaudah terserah kalian aja mau nyontek pakai cara apa, tapi jangan berisik’ hehe”
.
.
.
OH HELL. terlepas dari dosa atau tidak… dimana itu nurani si pengawas? bukannya mengawasi jalannya ujian malah MENGIZINKAN terjadinya kecurangan. bukannya mendidik murid-murid malah MEMBIARKAN generasi muda TERJERUMUS di jalan yang salah

saya tidak heran kalau negera ini bobrok. pendidikannya saja sudah salah banget. baik proses maupun hasilnya, juga tidak mungkin inputnya. jika saja hal seperti ini sudah terjadi sejak UN sd… berarti output yang salah dari sd menjadi input bagi smp. output yang salah dari smp menjadi input bagi sma. output yang salah dari sma? hmm… bakal diterima di perguruan tinggi tidak?
padahal input dari sd (anak-anak polos suci tak berdosa itu) tidak ada cela, sangat bagus, mestinya.

this is one of the reason why i don’t like this country, not even the government of this country, who had made and makes the rules, because they are the ones who break it.

18 Responses to “"Asal jangan berisik…"”

  1. ira April 29, 2009 at 1:17 am #

    seriusan lo nad?
    sodara lo sekolah dimana?
    ga masuk akal…

    • ladysherry May 19, 2009 at 1:39 am #

      suatu smp tergolong bagus (mestinya) di jakarta ra..
      ga bisa gw sebut yaa.. bisa gawat kalau ntar ada pihak2 berkepentingan yang baca *pede abis.. kayak ada aja HAHA*

  2. Ahmad Dardiri April 29, 2009 at 12:58 pm #

    edunnn!!!
    walaupun gw pernah ngeliat, walaupun gw sering ngobrolin tentang ini, tapi pas baca postingan lw, gw jadi miriss,,,
    inilah akibat ketika nilai diatas kertas jadi parameter satu2nya (pembenaran atas jeleknya IP gw),,hehehe….

    • ladysherry May 19, 2009 at 1:40 am #

      walaupun gw sering denger.. gw lebih miris lagi karena ternyata dimanfaatin sama sodara sendiri hoho
      gw sih seneng2 aja bantu sodara gw ini… tapi intinya kan bukan disitu….. tapi di pengawasnya.. PARAH banget

  3. dhilacious April 29, 2009 at 10:23 pm #

    jujur ya nad..
    gue malah seneng banget klo pengawasnya kayak gitu pas lagi UAN!!
    hahahaha..

    *eniwei, bagus banget ya..link nama gue pake nama lengkap.
    bagus, Nad.. baguuuuuus banget.😀

    • ladysherry May 19, 2009 at 1:40 am #

      wah dhil.. ga guna juga kali nilai uan lw bagus.. ga ngefek apa2 ini ke penerimaan universitas (kalau uan sma ya maksud gw)
      dan ga bakal kejadian tuh uan sekolah jadi seleksi penerimaan universitas… hoho
      *eh kenapa emang dhil? ga boleh yaa? lw ga ngelarang ah… haha

  4. Ketut_giri April 30, 2009 at 1:17 am #

    semakin tinggi batas nilai minimum ujian, makin “kreatif” cara penyelesaiannya, ampe gurupun turun tangan :p

    jadi inget waktu uan dulu juga adanya sebaran es em es berisi jawaban tes Matematik, gak tau sumbernya darimana… sendirinya gak dapet es em es ..

    yah atas nama bagusnya si sekolah yg meluluskan 100% siswanya bisa jadi hal diatas terjadi…

    • ladysherry May 19, 2009 at 1:41 am #

      salam kenal🙂 terimakasih sudah comment..
      jadi ceritanya bete nih ga dapat sms juga? haha
      yaa betul banget.. sekolahnya salah. gurunya salah. muridnya salah.. pemerintahnya lebih salah
      haha

  5. Gredinov sumanta Malsad May 1, 2009 at 5:27 pm #

    hahahaha… fenomena alam..
    moral udah hancur dari moralnya sang pendidik..
    oia, ini ada blog ku yang satu lg nad.

    celotehanbiru.wordpress.com

    • ladysherry May 19, 2009 at 1:41 am #

      iya ger… parah banget emang.. udah bukan rahasia umum lagi hohoho

  6. bintang May 3, 2009 at 5:54 am #

    ckckck.. jakarta nih emang =p

    • ladysherry May 19, 2009 at 1:42 am #

      yaa ga menutup kemungkinan daerah lain juga gitu kan bin.. pusatnya aja gitu.. masa yang di daerah juga ga siihh HAHA

  7. dea May 3, 2009 at 7:57 am #

    nad… jadi keinget jaman UAN sma…
    hahahaa….
    gak kejadian di sekolah aku sih…. cuma pengewas yg di sekolah aku ketat bgt… karena dari sma lain… sementara di sma negri yg lain, itu “longgar” bgt…
    trus dari sma ku ada yg gak lulus n yg di luar lulus smua…
    serasa gak adil…

    pemerintah salah??? murid salah?? guru salah??
    orangtua juga salah kok…

    yauda la ya… cuma buang waktu kalo mepersalahkan yang salah….

    lakukan apa yang kita bisa aja… setidaknya mulai dari diri sendiri…. untuk masa depan yang lebih baik…

    • ladysherry May 19, 2009 at 1:43 am #

      haha jaman smp ku sama kayak jaman sma mu tuh de🙂
      semuanya salah.. human alive are the sins maker haha😀

      setuju dee🙂

  8. Gredinov sumanta Malsad December 11, 2009 at 11:59 am #

    Ternyata pendidikan jaman sekarang memang tidak membentuk moral

  9. maryam April 4, 2010 at 9:29 pm #

    wow… ternyata. semuanya pake metode sampah juga yak. klo kya gini enaknya teriak :
    … Malu aku menjadi bagian bangsa ini …
    Tapi percuma ga kasih solusi, apapun yg terjadi harus tetep optimis >_<

    • nadiafriza April 5, 2010 at 1:16 am #

      “Tapi percuma ga kasih solusi” >> nicely said mbak🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: